Feeds:
Kiriman
Komen-komen

Archive for Februari 2010

Satu gagasan yang besar yang  ingin dipikul oleh organisasi unik ini ialah untuk “Membina Generasi Harapan”. Satu generasi yang mampu membangunkan ummah berlandaskan tamadun Islam dan keadilan bersama. Tergambar di benak kita tamadun Islam beratus tahun dahulu antaranya Kordova, Istanbul, Baghdad dan Madinah al-Munawarah yang kini hampir dilupakan umat. Apakah ciri-ciri yang ada pada generasi yang hebat ini sehingga mampu melahirkan satu tamadun yang hebat?

Dalam realiti Malaysia, kekaburan metodologi membangun ummah menyebabkan identiti umat ini tergadai. Pergeseran fahaman dan ideologi merumitkan lagi usaha-usaha pembangunan. Membangunkan bangsa disifatkan sebagai rasisme bahkan assabiyah perkauman yang salah menurut tafsiran sesetengah pihak. Begitu juga dengan kebejatan gejala sosial yang mereputkan dan menghapuskan keseluruhan identiti bangsa. Kesemua ini adalah gambaran bebanan dan halangan-halangan yang perlu diharungi usaha-usaha Membina Generasi Harapan.

(selanjutnya…)

Advertisements

Read Full Post »

Gambar hiasan: ...Jika tiada jemaah yang bersembahyang, maka mereka akan bentang sejadah di tepi dinding dan solat secara individu

Seusai solat saya cuba berehat sebentar seminit dua di ruang belakang surau. Lelah juga window shopping berseorangan tadi. Tujuannya hanyalah untuk membeli sehelai baju kemeja sahaja, tetapi masa memilhnya terlalu lama dek sikap cerewet dan kewangan pula tidak membantu. Para pengabdi Tuhan masih keluar masuk surau silih berganti, walaupun tidaklah terlalu ramai. Kelihatan gerak mereka sangat segera seperti mengejar masa. Surau-surau persinggahan begini sememangnya dipenuhi oleh manusia-manusia yang sibuk namun tidak sampai melupakan Tuhannya terus.

Sekiranya tiada jemaah sedang bersolat, buatlah jemaah baru dan kita menjadi imamnya. Sekiranya tiada sesiapa, solatlah di kedudukan yang mudah orang mengangkat kita menjadi imam”

Seorang pemuda lalu di hadapan saya. Dia mengambil sejadah, lalu membentangnya di tepi dinding dan terus bersolat. Kemudian mampir pula seorang lagi pemuda. Dengan mukanya masih dibasahi air wudhuk, matanya meliar mencari sejadah yang tidak digunakan. Setelah ketemu, dibentangnya sejadah itu. Namun aneh juga, di tepi dinding jua ruang yang dipilih dan dia terus bersolat.  Nampaknya tiada yang menghidupkan jemaah solat yang baharu setelah yang pertama tadi selesai.

(selanjutnya…)

Read Full Post »

%d bloggers like this: